Pertama Kali

here’s the another story 🙂

ini pertama kalinya buat cerita horror (salah satu alasan kenapa aku memilih judul itu hhaha) >.< jadi maklum aja ya kalo horornya ga terlalu berhasil x’D malah ada yang komentar kalo baca cerita ini kayak baca teenlit huwa >.< emang aku bukan spesialis cerita horor sih heuheu~

btw ini kisah nyata waktu SMA -_- walo ga 100% di cerita ini bener sih (aku tambal di beberapa bagian hhehe)

tapi toilet di lantai 2 paling pojok samping kelasku itu emang bener-bener serem (berdasarkan beberapa cerita teman yang kudengar). dulu juga sempet pengen nyelidikin kebenaran cerita di toilet itu sama lala xD rencananya sore-sore menjelang maghrib saat sekolah sepi kami mau menjelajah di sekolah terutama di toilet itu tapi gajadi..dan sampe sekarang mission incomplete >w<

kalo desas-desus cerita horor yang aku ceritakan di cerpen ini (katanya) emang bener. beberapa temen emang ngalamin sendiri. beruntungnya aku belom pernah ngalamin kejadian-kejadian mistis kayak gitu :3 padahal seperti yang aku bilang di cerpen ini aku dulu sering banget sendirian di kelas ato di toilet pagi-pagi :3 padahal aku orangnya penakut juga..mungkin karena di pagi hari udaranya seger kali ya (?) dan gapunya pikiran yang aneh-aneh sebelumnya ._.

aduh jadi kangen masa-masa SMA 😥

langsung ke ceritanya deh deh :’)

Pertama Kali

Waktu baru menunjukan pukul 6 pagi kurang tapi aku sudah tiba di sekolah, memang kebiasaanku yang selalu datang ke sekolah lebih awal. Hal ini karena aku selalu bangun terlalu pagi, daripada membuang-buang waktu kupikir lebih baik aku berangkat saja ke sekolah, lagipula dengan berangkat lebih awal aku juga bisa terhindar dari macet—jika macet—walalupun memang rumahku tidak terlalu jauh dari sekolah, cukup dua kali naik angkutan umum dengan jarak yang dekat.

“Neng rajin banget tiap hari jam segini udah sampe di sekolah.”

Aku menoleh ke asal suara. “Hehe iya Mang, enakan pagi-pagi,” jawabku pada Mang Asep, penjaga sekolahku.

“Haha padahal belom ada siapa-siapa Neng,” balasnya lagi dengan tetap meneruskan kegiatannya tadi—menyapu halaman sekolah.

Aku hanya menyeringai lebar padanya lalu kembali berjalan menuju kelasku. Kelasku terletak di lantai 2—gedung sekolahku memang hanya terdapat 2 lantai—tepatnya di samping kamar mandi atas yang terletak di paling pojok sekolah. Rute dari luar sekolah menuju kelasku: memasuki gerbang pertama, melewati tempat parkir, memasuki gerbang kedua, melewati lapangan basket yang terdapat di depan lapangan rumput (lapangan bola) yang dipisahkan oleh beberapa pohon rindang, atau bisa melalui koridor kelas bawah) dekat sebuah halaman kecil, hingga menaiki tangga yang terletak di sebelah laboratorium IPA, lalu berjalan hingga ke ujung koridor 1, di samping kamar mandi atas. Di sanalah kelasku. Bisa juga dengan menaiki tangga lain yang terdapat di dekat kantin tetapi aku lebih suka dengan rute yang tadi.

Setelah berada di depan pintu kelas yang terdapat tulisan ‘XII IPA 1’, aku pun memasukinya lalu duduk di bangkuku yang terletak paling depan. Entahlah… sejak kelas X aku selalu duduk di paling depan kelas. Biasanya aku menunggu teman-teman datang dengan membaca buku atau menulis sesuatu sambil mendengarkan lagu dari headset yang kupakai, kadang juga ke kamar mandi walaupun sekadar untuk cuci tangan atau bercermin, dan tentu saja piket di kelas jika itu merupakan jadwalku. Yah begitulah kebiasaanku setiap pagi hari di sekolah, hingga pada suatu hari… suatu kejadian membuatku enggan untuk sendirian di kelas seperti itu lagi.

Suasana kelas terasa gaduh oleh murid-murid yang melakukan berbagai kegiatan ketika jam istirahat berlangsung, aku juga sedang asyik mengobrol dengan teman-temanku di tempat dudukku.

“Hey kalian!” sapa Nurul yang berasal dari kelas sebelah, disusul oleh Dwi yang terdapat di belakangnya.

“Eh ada Nurul sama Dwi,” sahut Dea yang duduk di samping belakangku.

Tiba-tiba Dwi mengajak Laras untuk menemaninya ke kamar mandi, Nurul pun mengikuti mereka dan yang lainnya tetap di kelas. Setelah beberapa menit, kami mendengar suara teriakan dari arah kamar mandi. Nurul, Laras, dan Dwi kembali ke kelas dengan berlari terbirit-birit.

“Kalian kenapa?” tanyaku heran.

“Tadi liat sesuatu di kamar mandi!” jawab Nurul dengan napas terengah-engah.

“Emang liat apaan?” tanya Lala ikut nimbrung.

“Tulisan merah yang terpantul di kaca. Padahal kayaknya sebelumnya ga ada tulisan apa-apa,” jawab Nurul.

“Terus setelah kita nengok ke belakang, ke arah tembok, temboknya bersih…” tambah Dwi.

“Eh? Yakin?” Dea membelalakan matanya.

“Kalo ga percaya, liat aja sendiri.”

Aku, Dea, Lala, Laras, Nurul, dan Dwi pun kembali ke kamar mandi. Setelah mengecek, di tembok memang tidak ada tulisan apa-apa. Seketika bulu kuduk kami merinding, tapi kemudian kami menjadi lega setelah Lala menemukan sesuatu.

“Maksud kalian tulisan ini?” Lala menunjuk ke arah sebuah tulisan merah di kaca.

“Hoh ternyata tulisannya emang ga ada di tembok, tapi di kacanya langsung. Ngagetin aja,” ujarku.

Laras, Dwi, dan Nurul melihat tulisan itu dengan seksama. “Oh iya… ini tulisan yang tadi bikin kita parno. Haih~” Tulisannya memang terlihat seperti berasal dari tembok yang terpantul di kaca.

“Buktinya ga ada apa-apa kan.”

“Yah… tapi sebenernya di setiap tempat pasti ada makhluk halusnya cuma ga keliatan aja. di sekolah kita udah banyak lho yang mengalami kejadian mistis, terutama di kamar mandi itu,” ujar Laras saat kami kembali ke kelas. Bel masuk sudah berbunyi, dan kami pun kembali ke tempat duduk masing-masing.

Pulang sekolah, kami biasa pulang bersama-sama dan saat di dalam angkutan umum, kami melanjutkan obrolan yang tadi.

“Kelas kalian itu sebenernya angker juga tau,” Nurul membuka topik pembicaraan. “Gue malah pernah liat sesuatu di situ.”

“Hah masa?”

“Iya. Waktu itu udah sore, sekolah udah agak sepi. Di lantai atas cuma ada beberapa anak, itu juga jauh dari gue. Gue mau pulang, mau turun ke bawah ngelewatin kelas lu, pintu kelas lu kebuka setengah dan gue ga sengaja sambil jalan ngeliat ke dalem kelas lu dari pintu. Gue yakin banget sebelumnya gue liat ga ada siapa-siapa di dalem, tapi setelah gue ngelewatin pintu… gue liat dari jendela ada cewek lagi duduk di bangku belakang paling pojok. Pake seragam dan lagi nunduk gitu, mukanya ketutupan sama rambutnya yang panjang. Sumpah gue langsung lari!”

Aku membelalakan mataku. “Serius Rul? Aku sering banget sendirian di kelas, tapi  ga nemuin apa-apa.”

“Yah lu masih beruntung berarti.”

“Kalo kelas sih gue ga tau, tapi kalo sekolah gue juga pernah nemuin kejadian aneh,” kali ini Laras yang bercerita. “Waktu itu udah malem. Gue baru pulang dari rumah sodara sama bokap gue, naek motor ngelewatin sekolah kita. Sekolah juga udah gelap, tapi gue liat ada bapak-bapak di dalem sekolah, deket gerbang. Gue pikir itu penjaga sekolah, tapi pas gue perhatiin, ternyata dia pake seragam satpam terus dia bunyiin peluitnya sambil nunjuk-nunjuk ke arah gue. Gue langsung buang muka liat ke arah lain, dan setelah gue tanya bokap gue, katanya dia ga denger suara apa-apa padahal gue aja denger jelas banget. Gue pikir mungkin bokap emang lagi konsen nyetir jadi ga nyimak, tapi coba lo pikir-pikir deh… satpam di sekolah kita? Emang ada? Ada juga penjaga sekolah tapi kan ga pernah pake baju satpam. Udah gitu, ngapain malem-malem di sekolah sendirian? Kalo mau jaga juga kenapa ga pake penerangan sama sekali?”

“Horor banget sih…” ujar Dea seraya menggidikan bahunya.

“Ohya Eka juga pernah cerita. Dia pernah ngalamin hal yang aneh di kamar mandi sekolah di lantai atas, yang di sebelah kelas kamu.” Dwi mulai menceritakan pengalaman saudara kembarnya. “Waktu kelas X, dia ke kamar mandi minta ditemenin sama Anggi. Waktu itu jam pelajaran lagi berlangsung, jadi sepi banget, yang lain lagi pada belajar. Eka masuk ke bilik toilet yang paling deket pintu masuk sedangkan 2 lainnya kosong. Anggi nunggu sendiri di depan kaca. Semuanya normal-normal aja, tapi pas Eka keluar dari toilet, dia nanya Anggi: ‘Nggi, tadi apaan yang jatoh?’, Angginya bingung soalnya dia ga jatohin apapun. Tapi Eka ngedenger ada sesuatu yang jatoh pas dia lagi di dalem toilet, kayak suara benda kecil, mungkin tutup pulpen, tapi Anggi ga denger apa-apa. Pas mereka lagi bingung gitu, tiba-tiba keran air di toilet yang paling pojok nyala, mereka lari terbirit-birit deh ke kelas.”

“Ah yang itu Eka sama Anggi juga pernah cerita!” seru Lala. Kami memang satu kelas dengan mereka dan Laras di kelas X. “Terus, kamu inget ga Sun yang waktu kelas X? Aku, Anggi, Ayu, nungguin kamu selesai ekskul buat pulang bareng, sekolah udah sepi banget kan, cuma ada kita bertiga, kamu sama temen-temen ekskulmu dan beberapa anak. Kita nunggu di kantin yang juga udah sepi, tiba-tiba denger kayak suara batuk gitu kenceng banget padahal ga ada siapa-siapa. Kita coba cuekin aja, tapi malah tambah kenceng, akhirnya kita pindah deh nunggunya di depan gerbang sekolah.” Sambung Lala.

“Iya inget, pas aku selesai kan kalian cerita di jalan,” ujarku.

“Kata senior sih kalo di sekolah kita itu katanya yang paling serem di kamar mandi atas, di kamar mandi bawah juga, terus di jembatan dari koridor 1 atas menuju kelas kita. Pokoknya di lantai atas, makanya katanya kalo udah sore, mau maghrib jangan di sekolah, kalo masih ada pun jangan liat ke lantai atas, takut ada yang ngeliat balik…” tambah Dea.

Aku menghembuskan napasku. “Hah… syukurlah aku belum pernah mengalami kejadian-kejadian aneh kayak gitu.”

Setelah sampai di rumah, obrolan tadi masih terngiang-ngiang di kepalaku. Aku adalah tipe orang yang suka cerita horor tapi takut setelah mendengar atau menontonnya. Ugh kenapa aku terbawa sama obrolan tadi sih?

Esoknya aku bangun pagi seperti biasanya, setelah shalat subuh dan bersiap-siap ke sekolah aku pun berangkat. Pukul 06.00 kurang sudah berada di sekolah seperti biasanya juga, tapi hari ini aku tidak melihat Mang Asep yang biasanya menyapu halaman sekolah. Di kantin pun baru ada beberapa orang penjual. Entah kenapa perasaanku jadi tidak enak…

Di lantai atas ini, atau di gedung sekolah ini, bisa dibilang baru ada aku saja. Aku berjalan memasuki kelas, lalu duduk dan menaruh tasku di bangku. Mengeluarkan novel ku dan membacanya tapi kali ini tanpa headset di kupingku karena aku lupa membawanya. Aku teringat dengan cerita Nurul kemarin, seorang gadis berambut panjang yang duduk di bangku paling pojok belakang kelas? Dia belum pernah memunculkan diri di hadapanku walaupun aku sering sendiri disini… aku harap aku tidak akan pernah melihatnya, tapi…

Tiba-tiba aku mendengar sebuah suara ketukan. Seperti suara ketukan pulpen di meja yang terdengar seirama. Tiba-tiba bulu kudukku merinding dan tengkukku terasa dingin. Ketukan itu masih terdengar, sebenarnya suara apa itu? Tidak ada orang lain di kelas ini selain aku. Aku mencoba untuk tidak memedulikannya tapi  ketukan itu terdengar semakin kencang, aku pun menutup novel yang sedang kubaca dan ketukan tersebut berhenti namun beberapa lama kemudian aku mendengar suara yang lain: suara geseran bangku. Terdengar 2 kali seolah-olah ada seseorang yang menggeser bangku untuk bangun kemudian merapikannya lagi. Lalu terdengar suara langkah kaki yang menuju ke arahku, aku segera beranjak dari kursiku untuk keluar kelas, mengikuti naluriku. Setelah meraih kenop pintu dan membukanya, kukira aku akan bisa bernapas lega tapi aku dikejutkan lagi oleh Mang Asep yang tiba-tiba berada di hadapanku.

“Eh mang Asep. Ngagetin aja…” ujarku seraya menutup pintu kelas dan bersandar disana. Merasa bebas dari ketakutan di dalam kelas tadi.

Mang Asep tidak mengatakan apapun, dia hanya menatapku tajam kemudian berlalu dari hadapanku. Eh? Ada apa dengannya? Tidak biasanya dia begitu.

Setelah agak jauh dia kemudian batuk-batuk. Sepertinya dia sakit, mungkin tenggorokannya bermasalah jadi dia tidak mengatakan apapun padaku. Batuknya keras sekali dan anehnya semakin jauh dia dariku, semakin kencang terdengar suara batuknya.

Aku merinding lagi, jadi aku putuskan untuk turun ke lantai bawah menuju kantin. Sekolah juga sudah mulai ramai.

“Tante, aku beli risol sama aqua gelasnya 1,” ujarku pada salah satu penjual di kantin yang biasa dipanggil dengan sebutan ‘tante’.

“Beli itu aja Neng?” tanyanya dan hanya kujawab dengan senyum dan anggukan.

Setelah membayar, aku pun duduk di salah satu bangku kantin. Menunggu kelas ramai dan teman-temanku datang.

“Mang Edo!” teriak salah satu ibu kantin pada Mang Edo, penjaga sekolah juga seperti Mang Asep. “Liat si Asep ga? Mau minta kunci gudang buat ngambil sesuatu.”

“Eh… si Asep mah hari ini ga masuk kerja teh,” jawabnya.

“Lho? Kenapa?”

“Lagi sakit katanya.”

Deg… jantungku terasa seperti disetrum listrik. Jadi yang kulihat di atas tadi siapa?

“Sunny!” Tiba-tiba aku dikejutkan oleh temanku yang baru datang. “Tumben di kantin, biasanya baca buku di kelas,” ujarnya seraya merangkulku. “Ke kelas yuk! Eh kamu kenapa? Kok pucat banget?” tanyanya lagi.

Entah aku harus merasa beruntung atau sial dengan hari ini. Akhirnya aku mengalami kejadian aneh juga di sekolah yang sebelumnya belum pernah kualami sehingga aku punya cerita yang bisa ikut diceritakan jika membicarakan perbincangan itu lagi. Untung juga aku cuma melihat sosok makhluk itu dengan rupa Mang Asep yang kukenal, bukannya dengan rupa menyeramkan atau rupa asli mereka. Tapi tetap saja… aku merasa kapok sendirian di kelas lagi!

 

-cherryblossom:)-

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s