The Circus and The Murders.

Belakangan ini lagi suka banget baca. Eh, don’t get me wrong. Reading is my all life-hobby hhaha, but belakangan ini rajin bacanya lagi banget-banget: selesai baca satu buku, langsung baca buku lain -> sebisa mungkin gak mau membiarkan diri ini gak ada bahan bacaan :3

Baca apa? Apaan aja. Ya, utamanya novel, sih XD. Yang penting buku, tulisan yang bener-bener dalam bentuk buku, bukan digital. Beda soalnya rasa membaca melalui layar dengan membaca melalui buku asli 🙂

Ada dua buku yang pengen banget aku bahas di sini kebetulan udah lama ga nulis blog juga kan XD. Judulnya The Tokyo Zodiac Murders sama The Night Circus. Sebenernya, kedua buku itu udah aku review, sih, di Goodreads (here and here), tapi aku tetep mau ninggalin jejak kalo aku udah baca buku itu di blog 😛

1). The Tokyo Zodiac Murders

image source: google

image source: google

Nah, dari covernya aja ini buku udah keliatan seru kaaan? Menggugah rasa penasaran banget, kalo buat aku sih hhehe. Simple, tapi ngena gitu designnya. Btw, gambarnya aku ambil dari Google, soalnya aku nulis postingan ini di kantor dan belum sempet foto buku ini ehehe. Mungkin dari covernya dan yang pasti dari judulnya juga, kamu udah bisa duga kalau buku ini bercerita tentang pembunuhan.

Terkesan.

Satu kata itu kayaknya udah cocok banget deh buat mewakili perasaanku akan buku ini :D. Dari halaman awal hingga halaman akhir, aku merasa kayak terbawa ke cerita detektif yang seru, soalnya. Bukan hanya menikmati jalan cerita juga, aku sebagai pembaca diajak mikir siapa pembunuhnya. Yang bikin aku kesel, di klimaks buku, si penulis ada nyelipin kalimat yang intinya kayak gini di tengah halaman: “Semua bukti dan petunjuk udah aku kasih, loh. Kamu udah bisa nebak belum siapa pelakunya? Petunjuk yang aku kasih udah banyak banget loh, aku takut kamu tahu duluan deh jadinya…”, tapi pas udah pede-pedenya dengan spekulasiku itu, tebakannya malah salah total, dan jawabannya malah ga terduga banget, bener-bener unpredictable hha-ha-ha /T.T\. Keren, sih.

Hampir semua pembacanya, dari yang aku liat di review Goodreads, banyak yang menganggap kalau buku ini kayak Sherlock Holmes, Sherlock Holmes versi Jepang gitu, deh. Bener banget emang, dari karakter si tokoh utama (Kiyoshi Mitarai, si detektif) dan Kazumi yang berperan jadi sahabat sekaligus asistennya si Kiyoshi, emang mirip banget kayak Sherlock Holmes dan Dr. Watson :3. Tapi bukan berarti buku ini gak bisa dinikmati dengan keunikannya sendiri. Aku suka banget sama suasananya: Jepang klasik. Dan kalo dalam pandanganku, pikiran si Kazumi alias asisten si detektif Kiyoshi Mitarai itu kayak merepresentasikan jalan pikirannya pembaca banget. Kayak, apa yang dia duga, yang dia pengen lakuin, itu adalah apa yang sebagian besar pembaca bakal pikir ato lakuin juga. Jadi, keren juga ya si Soji Simada (penulisnya) ini. Dia mempertimbangkan beberapa kemungkinan yang bakal dipikirin pembaca, menuangkannya dalam pikiran si Kazumi atau si narator cerita, and just when we’re about so sure about the speculations… tada! Plot twist. Hhaha.

Penulisan maupun penyusunan cerita di buku ini juga apik banget. Bener-bener kayak sebuah buku kasus yang harus kamu pecahin sendiri sebelum ter-reveal faktanya. Page-turner juga ceritanya, bikin aku bisa selesai baca buku ini hanya dalam waktu kurang dari lima hari hhaha. Kalo orang-orang banyak berdalih jadi jarang baca karena ga ada waktu, buat aku itu bukan alasan. Soalnya kalo kamu emang bener-bener niat baca, kamu akan selalu bisa nyuri-nyuri waktu buat baca. Sebelum tidur atau dalam perjalanan di kereta misalnya (aku banget :v).

Btw, setiap kali dengerin lagu The Reason-nya Hoobastank, aku selalu kepikiran cerita di buku ini. Kayaknya karena pas aku baca buku ini, aku lagi dengerin lagu itu terus kali ya wkwk.

2). The Night Circus

Buku yang juga mendapat 5 bintang dariku di Goodreads. Well, kalo buku yang sebelumnya satu kata dari aku adalah “Terkesan”, buat buku ini aku bakal pake kata “Great“. Soalnya keseluruhan buku ini itu keren bangettt… terutama imajinasi di dalamnya, sih. Aku suka banget.

Aku bahkan sampai beranggapan kalau setting di buku ini itu tempat fantasi terbaik kedua setelah Hogwarts :D. Setting tempat di novel-novel fantasi lainnya bukannya kalah bagus, tapi setting tempat di buku ini tuh yang bikin aku bener-bener berharap bisa mengunjunginya hhaha, setelah Hogwarts pastinya. Sirkus malam ini emang bukan sirkus biasa. Terdiri dari banyak tenda (yang gak terhitung jumlahnya) yang disusun sedemikian rupa kayak labirin, dan di masing-masing tenda itu berisi hal-hal menarik yang gak bisa kamu duga sebelumnya. Dari mulai labirin awan, taman es, teropong bintang, dsb dsb, yang ajaib gitu. Sirkus itu juga dipenuhi sama orang-orang sirkus yang punya bakat yang bikin kamu mengernyitkan kepala tapi juga kagum ._.

Kayak para ‘reveurs’ lainnya ato sebutan buat para pengagum sirkus dalam cerita buku ini, aku juga kayaknya ga bisa nentuin mana tenda yang isinya paling keren, deh. Tapi, ada bagian di sirkus ini yang mengingatkan aku sama tempat yang pernah aku kunjungi gitu. Di Malang. Di bagian dimana pengunjung sirkus diceritakan memasuki gerbang yang keliatannya ke tempat gelap gitu, tapi setelah terbuka, yang awalnya gelap itu malah penuh dengan cahaya-cahaya lampuuu kangen.

Kekurangannya cuma satu: penulisnya kayak gabisa bedain kapan dan dimana hal yang ajaib itu bisa diterima ato ngga sama manusia biasa. Emang, sih, ceritanya fantasi. Tapi, kan ada juga pemeran ato karakter di buku ini yang adalah manusia biasa dan harusnya berpikiran skeptis ketika melihat suatu hal yang di luar kebiasaan, sepintar apa pun itu dibuat menjadi semacam trik sulap untuk menutupi sihirnya.

After all, this is really a good read. Mungkin buku ini bukan pilihan bagi mereka yang ga suka baca cerita dengan narasi panjang. Tapi bagiku, selama narasi panjang itu ditulis dengan bagus, kenapa nggak? ^^. Gak heran kalau buku ini jadi tebal banget, “Buku setebal ini abis kamu baca, Sun?”, komentar seseorang yang liat aku bawa buku ini hhaha hey, I have even read a book thicker than this! xD

image sorce: weheartit

image sorce: weheartit

Waktuku menyelesaikan buku ini hm…sekitar semingguan kayaknya. Karena banyak dapet interupsi dari dunia nyata, sih -.-. Selain itu, kadang satu halaman aku baca ulang, buat bener-bener memahami bahasa yang dewa di buku ini dan bisa bener-bener membayangkan dan menikmati settingnya hhaha. Yea, I’m a book nerd.

Beda dengan buku yang lagi aku baca sekarang. Padahal tipis banget, tapi udah dua minggu belum selesai-selesai juga… Gak terlalu menarik and kinda boring tapi aku ga mau longkap. Buku yang udah dibaca itu harus dibaca sampe selesai, sebelum pindah atau berpaling ke bacaan lainnya, se-boring apapun bukunya, dan semenggiurkan apapun bacaan selanjutnya. Prinsipku gitu, sih. Tuh, sama buku aja setia, apalagi sama kamu 😛 eh.

Advertisements

9 thoughts on “The Circus and The Murders.

  1. Tokyo Zodiac Murder itu, kayaknya aku pernah baca dan kuberi nilai menengah deh. Tak pernah kuselesaikan. Pasalnya, aku jadi merasa penulisnya cuma main-main dengan menyelipkan surat tantangan pada pembaca. Aku jadi mikir, ayolah. Kau sedang membahas kasus pembunuhan, kasus kejahatan. Kok ya malah kau anggap permainan tebak-tebakan. Kecewa banget. Bahkan, jujur aja, setelah nemu itu tantangan di bukunya, aku tutup dan berikan buku itu sama orang lain. Dan bahkan aku lupa sama siapa aku kasih bukunya. Ahak hak hak. Itu adalah salah satu momen terburukku saat membaca buku detektif. Anyway, salam kenal :p

    Like

    • wuah whyyyyyy T.T justru adanya surat tantangan dari si penulis ke pembaca di tengah cerita itu yang membuat bukunya semakin menantang hhahaha. eh btw, emang sekesel2nya kk sama itu, ga ngerasa penasaran sama akhir ceritanya ? sampe ga diterusin gitu @.@

      btw, siapa, ya ? kayak kenal xD hak hak

      Like

      • Itu cara lain memandangnya kok. Kalau sudutku, ya itu. Kasus pembunuhan melibatkan moral dan nyawa orang kok ya malah ditambah2i dengan tantangan penulis yang notabene berada di kamar lain. Konyol jadinya. Enggak berasa thriller lagi. Suasananya udah buyar. Jadi ngerasa penulisnya cuma mau seru2an doang. Pembunuhan kok seru2an, aku mikirnya begitu. Serius, langsung gak penasaran lagi. Maklum, kalau udah kecewa ya kecewa aja. Ahak hak hak.

        Like

      • hhaha ya makanya kan dia bilang di surat itu kalo sebenarnya itu hal yg ga lazim dilakukan tp dia sangat tergelitik buat ngasih surat ke pembacanya, kak. oh jadi sampe skrg kk ga tau pemecahan kasus itu, dong ? :p

        Like

      • Yap. Ya enggaklah. Kau ini rasanya belum paham. Tapi rasanya agak paham juga. Pemecahan kasus atau apa pun soal itu sudah enggak penting lagi buatku begitu nemu surat tantangan penulisnya. Itu sama aja kayak kau nonton film horor, di saat-saat krusial di mana emosimu terpancing naik ke puncak konflik, tahu2 tokoh utama menatap ke kamera, dan bilang pada penonton: “gimana? Serem kan?” Apa-apaan coba.

        Begitu jugalah parahnya efek yg dibuat keisengan penulis novel itu, meski beranjak dari kesenangannya pada kelaziman.

        Kalau udah kecewa, ya aku lupakan aja. Beneran bikin kacau. Makanya jadi enggak penting lagi buatku soal pemecahan kasusnya 😉 Mungkin si penulis terpancing komik. Dan akhirnya, buatku itu novel cuma omong kosong. Merasa bersalah sih, tapi ya seperti penulis yang banyak macamnya, pembaca juga sama 🙂

        Like

      • aku paham alasanmu, kak. cuma, masih pengen belain penulisnya wkwkwk. wih keren ya, sampe ga penasaran lagi gitu. aku aja lagi baca buku yg… agak malesin buat dilanjutin, tapi, gak tega buat ga dilanjutin gt aja hhaha

        Like

      • Malah keren pulak. Btw, aku jg punya teman yg kayak kau tuh. Kalau udah mulai baca sebuah buku, musti diselesein, meski bikin eneg. Kalau aku, masih banyak buku bagus yg minta dibaca :p

        Like

      • ih seriusan deh kak aku masih ada 3 waiting-to-read buku yang menggiurkan bangettt buat dibaca T^T tapi aku ntar2in dulu sampe yg lg aku baca selesai. pasalnya, buku itu gabikin aku semangat sama sekali buat cepet-cepet baca wkwk

        Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s