About sunkyuuu

Book, coffee, a good song, and cherry blossom.

Yang membunuh dan menyelamatkan manusia.

Aku berbicara tentang sesuatu yang membunuh dan menyelamatkan manusia. Ya, sesuatu yang sama.

Kau bisa terbunuh olehnya,

kau bisa terbunuh oleh perasaan sesak dan kesedihan yang dibuatnya. Kau bisa terbunuh oleh ilusi-ilusi yang dia ciptakan. Kau bisa terbunuh oleh lelahnya penantian. Kau bisa terbunuh oleh rasa yang terlalu dalam.

Kau juga bisa terselamatkan olehnya,

kau bisa terselamatkan oleh dia yang kau pegang dan memegangimu dengan erat. Kau bisa terselamatkan oleh satu-satunya hal yang membuatmu ingin terus melangkah maju. Kau bisa terselamatkan oleh secercah cahaya yang kau lihat ada di penghujung jalanmu meskipun masih bayang-bayang.

Aku yakin kau sudah kenal bahkan akrab dengan sesuatu ini,

tidak perlu aku kenalkan. Sang pembunuh dan sang penyelamat: Harapan.

Advertisements

Luka Dalam Bara, Bernard Batubara

Adalah buku yang bisa buat siapa pun jatuh cinta ketika melihatnya, aku bisa bilang. Bukan hanya karena covernya yang cantik, judulnya pun eye catching banget! Lebih lagi, buku ini ditulis oleh seorang penulis yang memang sudah terkenal, terutama dalam mengolah perasaan menjadi kata-kata yang… hmmm.

Continue reading

6 ways to get rid of your sadness: a tips from me.

Satu, masuk ke dunia lain.

Maksudnya bukan pergi ke alam gaib tempat mahluk-mahluk gaib berada atau ikut tantangan uji nyali jika program reality show itu masih ada, tapi masuk ke dunia lain: dunia selain dunia yang berada di dalam kepalamu–yang kamu pikirkan, sumber masalahmu berada, duniamu.

Aku sering mengandalkan dunia di buku atau film sebagai pelarianku. Terkadang dunia nyata itu memuakkan, dan walaupun dunia di dalam cerita, entah itu novel atau pun film juga penuh bahaya, like… seriously, memangnya enak tinggal di dunia yang ada penyihir jahat semacam Voldemort (Harry Potter) atau dunia dimana kamu dijadikan semacam tikus percobaan (The Maze Runner)? No. But somehow, it feels better there. Lebih baik menceburkan diri dalam petualangan di dunia yang akhirnya, biasanya, protagonis akan selalu menang dibandingkan dunia yang katanya punya pengadilan tapi tidak selalu seadil itu: dunia yang membuat kamu sedih.

Tidak harus cerita fantasi, sih. Cerita nyata milik orang lain juga terkadang bisa jadi obat untuk meredakan kesedihan. Selain membuat masalahmu terasa sepele (dibandingkan yang masalahnya lebih besar), kamu juga akan merasa kalau kamu tidak sendirian. Inilah sebabnya aku juga suka nonton film sedih ketika sedang sedih. It helps, really

Dua, jalan-jalan.

Yang ini maksudnya bukan menghabiskan uang untuk jalan-jalan ke tempat wisata atau hangout. Bagus kalau ada uang, bisa memanjakan diri yang sedih dengan cara itu. Tapi ketika tidak ada uang, sekadar jalan-jalan dari satu tempat ke tempat lain (yang penting pindah posisi!) juga sangat membantu.

Aku pribadi suka sekali jalan-jalan dengan kendaraan umum, terutama ketika sedang sedih. Percaya atau tidak, aku pernah bulak-balik naik busway (#Transjakarta) Blok M – Kota dalam satu waktu (sudah sampai Kota balik lagi ke Blok M, sudah di Blok M balik lagi ke Kota, dst) hanya karena merasa nyaman di dalamnya. Kurang lebih seperti anak kecil yang tidak mau turun dari Odong-Odong hahaha.

Aku juga pernah naik bus patas AC Depok – Pulogadung (bus yang dulu biasa kunaiki ketika pergi atau pulang kuliah) hanya untuk menghilangkan rasa sedih padahal hari itu lagi tidak ada kuliah. Pun pernah juga aku jalan-jalan tanpa tujuan, membiarkan diriku dibawa oleh Transjakarta yang tidak kutahu mau kemana arahnya terus transit-transit aja sesuka hati tanpa takut nyasar (prinsipku adalah aku akan selalu aman tanpa tersasar selama aku ada di lingkupan jalur busway atau stasiun hehe). Karena bus, kereta, angkot–transportasi apa pun itu, they make me feel better.

Dan ketika kuceritakan ini pada sahabatku, tanggapannya: “Emang sih, Sun, kalo lagi sedih itu enak jalan-jalan. Pantes aja ya orang gila bahagia terus, kan dia jalan-jalan terus.” 😂

Tiga, mendengarkan musik.

Bisa disambung dengan poin yang nomor dua. Jalan-jalan sambil mendengarkan musik juga salah satu obat terbaik untuk rasa sedih. Apalagi jika yang diputar adalah lagu yang sesuai dengan kondisi saat itu. Rasanya udah kayak aku adalah model music video lagu itu, atau lagu itu adalah soudtracknya aku 😀

Empat, ungkapkan.

Enggak mesti dalam bentuk cerita ke orang lain seperti sahabat atau orang-orang terdekat yang dipercaya, mengungkapkan kesedihan bisa dengan berbagai cara, menulis misalnya. Walaupun tulisan itu tidak ditujukan ke siapa-siapa atau kamu simpan sendiri dalam bentuk diary, akan terasa sama leganya seperti ketika kamu curhat ke orang lain. Bebanmu terangkat, bebanmu tercurah, tidak menumpuk dalam hati. Selain itu, kamu juga jadi punya record buat apa yang udah pernah kamu rasain itu, beberapa bulan atau tahun setelahnya, ada sesuatu yang bisa kamu baca sebagai pengingat dan sesuatu yang bisa kamu petik pelajarannya, agar tidak lagi jatuh pada lubang yang sama #Tsah.

Inilah salah satu alasan kenapa aku senang menjadi seorang penulis. Aku bisa bebas berekspresi melalui tulisan tanpa harus mengungkapkannya secara langsung, bisa melalui cerita bahkan puisi–walaupun aku jarang berpuisi karena bukan seorang pemuisi yang handal haha 🙂

Lima, putuskan koneksi.

kadang, mengembalikan kebahagiaan itu hanya sesimpel mematikan hape, kemudian menikmati hari ini tanpa membicarakan esok atau kemarin

Betul? Sadar gak sih kamu kalau terkadang masalah atau kesedihan itu kamu sendiri yang ciptakan? Pikiranmu terkadang membuat sendiri masalah yang seharusnya tidak ada, khawatir sendiri akibat berpikir yang berlebihan. Dan, salah satu penyebab utama itu adalah smartphone yang kini selalu kamu bawa kemana-mana: benda kecil yang menghubungkan kamu dengan dunia.

Begitu banyak otak dengan pikiran berbeda yang memainkan benda itu, terhubung denganmu melalui koneksi internet dan pada akhirnya mempengaruhi pikiranmu.

Aku sendiri sering sekali mematikan koneksi internet di HP atau membuatnya menjadi mode pesawat ketika sedang dalam perjalanan. Selain agar aku bisa lebih menikmati perjalanan sambil mendengarkan musik tanpa terdistraksi oleh telepon genggam, aku juga jadi lebih bisa irit baterai haha. But seriously, memutuskan koneksi dari dunia luar lalu menikmati harimu tanpa perlu memikirkan atau menunggu kabar yang membuatmu gelisah akan membuat perasaanmu menjadi lebih baik 😐

Last but not least…

Find your best position, hug whatever you can comfortably hug and… sleep.

Edited: Berdoa, jangan lupa berdoa. Dari semua tips-tips yang aku share di atas, enggak ada yang seampuh berdoa. Aku enggak taruh saran ini sebelumnya di postingan ini karena aku pikir berdoa udah jadi hal yang obvious banget bakal dilakukan oleh semua orang (yang punya kepercayaan). Just in case you forget this most important thing, I added this.

Review: Colorless Tsukuru Tazaki and His Years of Pilgrimage

Lika-liku hidup dan persahabatan adalah tema buku ini secara garis besar. Jika dikerucutkan lagi, buku ini sebenarnya berbicara tentang kehilangan.

Tsukuru, tokoh utama dalam buku ini, telah kehilangan pertemanan yang (sangat) dekat dan berharga. Menyisakan ruang hampa di hatinya sampai merasa mau mati. Tidak ada hentinya berpikir dan kemudian menelusuri apa yang salah pada dirinya hingga dicampakan begitu saja oleh teman-teman terdekatnya.

Continue reading

Aku dan kopi :)

Tulisan ini terinspirasi dari seorang penulis favorit, penulis yang belakangan ini selalu membicarakan kopi sebagai inspirasi barunya. Tapi, aku bukannya mau membahas kopi seperti yang dia bahas, aku hanya mau menceritakan kisahku sendiri… bersama kopi 🙂

Continue reading

Conquering the city.

A curious and adventurous girl: something I’ve just discovered from myself. I realized it now from the way I feel towards any place with its adventure possibilities–when I thought about that.

I love to explore new places, I feel it cool to go somewhere alone. Also, I never feel like a lost child to be somewhere alone, instead, I feel like the main character of a book or a movie. Seriously, there are so much you can do by being alone. Capturing some random pictures, talking to strangers, learning something new, or simply just clearing your mind. Hence, here I dare myself to make a trip to a city I’ve never visited before alone, maybe Surabaya or Jogja, this year (I hope). Not easy, I know. My trip to Malang last year just easy because I have a friend there who took care of me, someone I dearly miss now.

Yes, I love to be accompanied by friends too, don’t get me wrong. But I’m just not a type of girl who will cancel my plan to go somewhere just because there’s no accompany. I just think “why don’t go there and find what I can find alone?”. You don’t always feel lonely by being alone because there’s a huge difference between ‘alone’ and ‘lonely’, though. 

Lately, too, I’ve been thinking about what an ideal happy life is. And I thought about a city, a strange city I’ve never visited before. But this city, however, scrathed a smile on my face. I imagined myself woke up in the morning on my warm and comfy bed next to a window where a friendly sunshine happily said hi to me. I will dressed up, ready to look around the city by my bicycle or even just take a walk then stopping by on a bookstore or a coffee shop. Better if there’s a park with a river to simply just enjoy the moments. Alone, or with a lover 🙂

AURORA

Found her (music). It’s like a treasure ❤ Her kind of music really fits me well. I mean, sure I have many favourite singers and songs beside her, but this one… I just lost my words for describing how good and beautiful it is. Not only the voice and the songs are good to hear, but the lyrics are also deep, I can feel her soul in it. And, somehow, I can so relate to it. I love the concepts of a girl wondering in the adventurous world, kinda lonely, asking for help but also brave: that’s what I get from the lyrics and the music videos. Just watch it by yourself, and you’ll see. If you like it and feel something when watching her music videos, then maybe our souls have something in common 🙂

Continue reading