Cerpen: Once Upon A Dream

Chatting.

sher

πŸ™‚

knp kak ?

gapapa, cuma negor

idk, kayaknya semalem gw mimpiin kamu deh (hahahaha) beneran

-.-

mimpi kayak gimana kak ? hhaha

ga ada detilnya, gw juga ga inget

yah pengen tau padahal hhehe

lain kali dicatet aja kak :p

gw catet kok

di memori brian

apa, apa ? πŸ˜€

iya entahlah, cuma sisa ingatan aja

kamu lagi duduk, dengan kepala tertunduk.

itu sih…

kok gitu ?

aku sedih ya ?

entahlah. gw juga gatau kan detilnya.

tapi kita fositif thinking ajah


*

Ada yang bilang bahwa mimpi adalah alam bawah sadar manusia, bahwa ketika kau memimpikan sesuatu atau seseorang, mungkin kau telah memikirkan sesuatu atau seseorang itu sebelum kau tidur. β€˜Sesuatu’, sangat tidak enak didengar. Tidak apa-apa kan kalau aku pakai kata β€˜seseorang’ saja? Kebetulan, yang ditulis di sini adalah mengenai seseorang.

Ahem. Oke. Seseorang.

Continue reading

Advertisements

The Promise

lagi rajin update blog nih (mumpung ada kesempatan) πŸ˜€

aku utamakan untuk posting cerpen-cerpen yang pernah kutulis (seperti yang aku bilang sebelumnya..aku mau membuat semacam jejak kepenulisanku di sini) agar nanti bisa lihat dan “ngeh” gimana perkembangannya :3 dan agar suatu saat nanti saat udah berhasil jadi penulis terkenal (aamiin ! ) orang lain bisa baca gimana tulisan-tulisanku terdahulu πŸ™‚ untuk menunjukan pada mereka bahwa segala sesuatu dimulai dari mimpi dan usaha serta kemauan untuk belajar. aku yakin penulis-penulis yang terkenal sekarang ini memulai prestasinya dengan demikian: mereka juga belajar. mereka juga memulainya dari titik nol. untuk menjadi penulis yang hebat itu ga bisa langsung lho ya..ada prosesnya karena jadi penulis yang baik itu ga mudah πŸ˜‰

saat itu aku tulis cerpen ini untuk mengikuti “three words hall” (udah cerita ya mengenai itu di postingan sebelumnya)

tema 3 katanya: janji, takdir, dan menikah.

jadilah cerpen ini..pertama kalinya ikut TWH dan alhamdulillah masuk 3 besar :’) walopun bukan kompetisi ato perlombaan resmi..tapi yang kayak gini nih yang bikin semangat nulis ^^/ rasanya seneng aja kalo tulisan kita dibaca ato diketahui orang terus kita bisa dapet feedback :3

waktu nulis ini tuh aku lagi seneng-senengnya sama manga “bokura ga ita” ato “here we are”. manga itu sudah lamaaa sekali memang tapi aku baru baca dan menikmatinya beberapa waktu lalu hhaha (udah pernah bahas soal manga ini juga di blog yang satu lagi) >.< pengen buat cerita yang bikin nyesek juga walopun ga senyesek cerita nana sama yano di manga itu :3 jadi ga heran kalo cerpen yang aku tulis ini paragraf pembukanya mengutip salah satu kalimat di manga itu. cuma pembukanya doang lho ya..setelah itu pure tulisanku sendiri πŸ™‚

kalo dari segi penulisan..di sini masih banyak kesalahan seperti penggunaan kata “disini” ato “disana” yang seharusnya “di sini” dan “di sana”. hhehe. jujur belum tau soal itu sebelumnya -_- kemana saja dirimu sun di pelajaran bahasa indonesia ? hhahaha ><

just check it out now !

Continue reading

Wait The Cherry Blossom

ini cerpen pertama yang aku buat. cerpen pertama juga yang aku muat di kekom (kemudian.com): situs untuk membaca, menulis, dan mengapresiasi cerita (puisi juga ada sih). situs buat orang-orang yang suka baca dan nulis lah pokoknya πŸ™‚ pertama kali tau tentang situs ini dari seorang teman yang suka baca dan nulis juga πŸ˜€ penasaran terus pengen coba buat deh. tapi setelah tau dan penasaran itu ga langsung buat sih, satu ato dua tahun kemudian baru buat akunnya lol >_<

sebenernya dorongan untuk membuat cerpen juga baru muncul setelah gabung di situs itu hhehe..pengen nge-post cerita di sana dan pengen tau gimana tanggapan pembaca tentang tulisanku.

aku pertama kali nulis cerita (ga termasuk buat karangan di sekolah loh ya) saat di bangku SMA..dan waktu itu langsung buat novel bukannya cerpen dulu hhehe terus pertama kalinya buat cerpen ya cerpen ini. masih amatir banget lah waktu itu~ tapi semenjak gabung di kekom aku jadi merasa semakin dekat dengan dunia kepenulisan dan semakin mencintainya. feedback yang diberikan di sana rasanya jadi penyemangat aja gitu buat nulis :3

sejak gabung di sana aku juga jadi belajar banyak hal πŸ˜€ dari cerita-cerita bagus yang aku baca untuk dijadikan panutan dan juga dari komentar serta kritikan para pembaca.

lalu setelah aku baca lagi tulisanku yang dulu (yang novel itu)..rasanya ngga banget deh >< kenapa aku dulu nulisnya kayak gitu ya… hhehe wajar aja sih. toh saat itu masih belajar..sampe sekarang juga kok πŸ˜€

yang di cerpen pertama ini mungkin masih lumayan..walau waktu itu ada kesalahan fatal yaitu: pake emoticon di dalam cerpen :p aku udah tau kalo pake emot gitu ga sesuai aturan EYD yang benar..tapi saat itu aku masih mengira kalau penggunaan emot kayak gitu bisa dijadikan ciri khas menulis seseorang… ternyata aku salah. tetep ga boleh kalo ga sesuai aturan ya 😐 padahal menurutku pake emot itu lebih menarik #kebiasaan :p

waktu itu beberapa pembaca komentar soal ketidaknyamanannya membaca tulisan seperti cerpen dengan emot. well… menulis dengan emot dalam cerita jadinya sudah tidak kulakukan sekarang >.< terus di cerpen ini juga masih ada beberapa kesalahan kecil juga (yang sebelumnya aku memang belum tau benernya gimana)

sebelumnya aku juga nulis cerita ga pernah belajar secara khusus sih..ya otodidak aja belajar sendiri. dari baca-baca cerita, browsing internet (tentang cara kepenulisan yang baik), serta kritikan dan masukan dari orang lain..seperti yang telah kusebutkan sebelumnya πŸ™‚ tapi berhubung aku adalah anak sastra sekarang..jadi pembelajarannya lebih bisa terdukung..walopun itu ngga menjamin juga. tapi aku akan berjuang untuk menjadi penulis yang baik ><

btw aduh aduh pendahuluannya panjang banget xD langsung aja deh ya aku tampilin cerpennya πŸ˜€ yang ditampilkan di sini masih tulisanku yang asli saat itu..maksudnya belum di-edit untuk perbaikan. nulis di blog ini juga pengen jadi kayak semacam perekam jejak ato sejarah kepenulisanku sih hhehe..nanti satu-satu aku tampilin dan ceritain sejarah di baliknya seperti sekarang :v

kalo cerpen ini aku nulisnya terinspirasi dari gambar ini:

sakuragirl

image source: google

check it out πŸ™‚

Continue reading